Pesan Terakhir Brigadir J

Pesan Terakhir Brigadir J Sebelum Di hujani Tembakan

Pesan Terakhir Brigadir J, Brigadir J mengirim pesan terakhir pukul 10.46 WIB ketika hendak berangkat dari Magelang ke Jakarta.

Pukul 13.02 WIB, ia sempat membaca pesan di grup keluarga. Sekitar pukul 17.00 WIB, komunikasi dengan keluarga terputus.

Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J mengirim pesan ke grup WhatsApp yang di beri nama Keluarga,

di sertai simbol pohon cemara, pada Sabtu (2/7/2022) pukul 14.46 WIB. Tim detikX mendapatkan tangkapan layar pesan tersebut. Yoshua pamit akan menuju ke Magelang dari Jakarta.

Abang berangkat ke Magelang dulu ya, tulis Yoshua–detikX menyelaraskan dengan baku tata kalimat dalam pesan ini.

Dalam acara apa, Bang? respons ibunya.

Mbak D (nama anak Kadiv Propam Mabes Polri Irjen Ferdy Sambo) masuk sekolah, Ma. Di SMA Taruna Nusantara, Magelang.

Hati-hati ya, Bang.

Siap, Mama

Baca juga: Resep Populer Sup Bakso Brokoli

Begitupun pada Jumat (8/7/2022), setelah mengantarkan Irjen Sambo dan istrinya ke Magelang, Yoshua kembali mengabarkan

akan segera menuju Jakarta. Pesan itu di kirim pada pukul 10.46 ke grup WhatsApp keluarga. Menurut pihak keluarga,

itu adalah pesan terakhir dari Yoshua di grup keluarga sebelum di nyatakan meninggal dunia. Meski begitu, pada pukul 13.02 WIB,

Yoshua masih menerima dan membaca pesan yang di kirim ibunya ke grup keluarga. Kemudian, selepas pukul 17.00 WIB,

komunikasi dengan keluarga terputus. Anggota keluarga tidak bisa lagi menghubungi nomor WhatsApp Yoshua.

Saat anggota keluarga mengirim pesan di grup pukul 20.00 WIB, nomor Yoshua tercatat tidak lagi menerima ataupun membaca pesan tersebut.

Menurut salah satu kuasa hukum keluarga Yoshua, Martin Lukas, ada temuan yang memperlihatkan Yoshua terakhir membuka aplikasi WhatsApp pada pukul 17.06 WIB.

Namun, dalam surat permintaan visum et repertum yang di tanda tangani atas nama Kapolres Jakarta Selatan,

di sebutkan Yoshua meninggal pada pukul 17.00 WIB dengan luka lubang di bagian dada. Secara beriringan,

kepolisian menyebut Bharada E atau Richard Eliezer Pudihang Lumiu adalah yang memberondong tubuh Yoshua dengan senjata api genggam, Glock 17.

Dari perhitungan menggunakan Google Maps, jarak antara Magelang dan Jakarta Selatan adalah 521 kilometer.

Jarak sepanjang itu dapat di tempuh selama delapan jam menggunakan mobil melalui jalan tol. Namun, jika tidak melalui jalan bebas hambatan itu,

lama perjalanan mencapai 12 jam 25 menit. Menurut Martin, sulit menempuh jarak sejauh itu kurang dari tujuh jam pada siang hari,

walaupun dengan pengawalan. Oleh karena itu, pihaknya menduga adanya kemungkinan TKP lain selain yang telah di sebutkan secara resmi

oleh kepolisian di Kompleks Kepolisian Duren Tiga, Jakarta Selatan. Sangat mungkin pembunuhan itu terjadi antara Magelang

dan rumah dinas di Duren Tiga, ujar Martin kepada reporter detikX, Kamis (21/7/2022). Menurut sumber detikX yang mengetahui peristiwa tersebut,

Bharada E atau Richard Eliezer Pudihang Lumiu mengklaim mulanya rombongan Irjen Sambo dari Magelang langsung

menuju rumah di Kompleks Pertambangan. Itu merupakan lokasi rumah pribadi keluarga Irjen Sambo. Setelah itu,

rombongan melakukan tes PCR. Setelah melakukan tes, mereka baru bergeser ke rumah dinas Irjen Sambo di Kompleks Polri.

Setelah PCR, mereka tiba di rumah yang TKP itu. Di rumah itu, si E ini dengar ada teriakan, lalu ya terjadi peristiwa itu, ujarnya kepada reporter detikX.

Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), yang juga sudah meminta kesaksian terhadap Richard, tidak membantah keterangan tersebut.

Namun pimpinan LPSK Edwin Partogi enggan menjelaskan lebih lanjut. Dia hanya mengatakan tidak bisa menyampaikan kronologi peristiwa untuk saat ini.

Menurut Edwin, saat ini pihaknya masih mencoba melakukan wawancara dengan dua orang yang masuk dalam perlindungan LPSK

terkait kasus tersebut. Dua orang itu adalah Bharada E dan istri Irjen Sambo yang berinisial P. Kami sudah wawancara E dua kali,

sedangkan untuk P belum karena kondisinya belum memungkinkan, ujar Edwin kepada reporter detikX, Minggu (24/7/2022).

Membaca Penyebab Kematian dari Jenazah Yoshua

Kejanggalan pada luka di jenazah dan kronologi kematian Brigadir J membuat keluarga menduga ada upaya pembunuhan di sertai penyiksaan.

Salah satu pemicunya adalah adanya luka sayatan yang di duga bukan di sebabkan oleh tembakan. Bahkan lebih jauh,

keluarga menduga ada upaya pembunuhan berencana terhadap Yoshua. Tim pengacara keluarga Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat

atau Brigadir J menghadiri pragelar perkara yang di lakukan Bareskrim Mabes Polri, Rabu (20/7/2022). Dalam forum tertutup itu,

tim pengacara turut membeberkan sejumlah kejanggalan atas kematian Yoshua. Sederet bukti itu di sebut mengarah pada dugaan pembunuhan di sertai penyiksaan terhadap Yoshua.

Kami beberkan ke mereka, termasuk bukti foto-foto dari jenazah Yoshua. Aparat kepolisian yang hadir tidak menolak

atau membantah bukti yang kami ajukan, ujar Martin Lukas, salah satu anggota tim pengacara, saat ditemui reporter detikX, Kamis (21/7/2022).

Sebanyak 14 foto dan satu video

Pesan Terakhir Brigadir J, yang di terima tim detikX menunjukkan, selain luka tembak, terlihat ada beberapa jahitan di tubuh Yoshua.

Berdasarkan keterangan pengacara Brigadir J, ada memar di bagian dada, luka di mata, dagu, hidung, kaki, dan leher, serta di belakang telinga.

Yoshua bahkan disebut mengalami di slokasi rahang, telinga bengkak, Kalau kita bicara soal konstruksi kejadian di TKP,

itu kan dia di tembak dari atas ke bawah, berarti kan harusnya ada luka yang sudutnya 45 derajat. Yang kami lihat sih tidak ada, ya, jelas Martin.

Dalam gelar perkara awal tersebut, kepolisian akhirnya juga menyetujui permohonan keluarga agar diadakan autopsi ulang terhadap jenazah Yoshua.

Adapun menurut versi Polres Jakarta Selatan dan Mabes Polri, Yoshua meninggal setelah beradu tembak dengan ajudan Ferdy Sambo lainnya,

yaitu Bharada E. Yoshua mengalami tujuh luka dari lima tembakan Richard. Dua luka di antaranya karena ada peluru yang menembus.

Sedangkan Richard tidak terkena satu pun peluru dari lima tembakan yang di lakukan Yoshua.

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) sebelumnya memanggil beberapa ahli forensik independen

untuk menilai sejumlah foto dan video jenazah Yoshua. Menurut Komnas HAM, hal itu merupakan langkah awal untuk menelusuri penyebab kematian Yoshua.

Komnas HAM, dengan bantuan para ahli tersebut, membandingkan foto jenazah yang di peroleh dari keluarga di Jambi

dan foto jenazah yang di ambil lebih awal di Jakarta. Dengan itu, mereka dapat menilai serta memilah antara luka di tubuh jenazah

dan kondisi yang muncul karena perubahan alami pada jenazah. Tidak berhenti di sana, pada Senin (25/7/2022),

Komnas HAM memanggil tim Dokkes Polri untuk di mintai keterangan terkait proses autopsi Jenazah Yoshua.

Setidaknya ada tiga dokter forensik RS Polri yang di hadirkan, termasuk Kepala Instalasi Forensik Arif Wahyono.

Menurut komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara, ada dua hal utama yang di coba di gali dari tim Dokkes Polri.

Pertama terkait kondisi dan luka jenazah, kedua terkait waktu dan kronologi penanganan jenazah.

Foto dari keluarga itu kan kami terima, kan itu foto jenazah ketika sudah lama dari waktu kematian. Ada banyak faktor (yang membedakan kedua foto),

seperti kualitas dan jenis kamera, kualitas cetakan, termasuk sudut pengambilan foto. Kami yakin proses autopsi ulang nanti

akan dapat memberi lebih banyak penjelasan, ujar Beka kepada detikX saat di temui di ruangannya, Senin (25/7/2022).

Sementara itu, terkait sudut tembakan, Beka menyebut telah mengantongi sejumlah keterangan dari Polri. Namun temuan tersebut

belum bisa di sampaikan ke publik karena Komnas HAM mengaku perlu melihat TKP terlebih dahulu.

Kami harus konfirmasi apakah keterangan terkait sudut tembakan itu sesuai dengan TKP, termasuk di mana posisi (Bharada) E, jelas Beka.

Adapun terkait TKP, Beka mengatakan, pihaknya masih membuka semua kemungkinan. Termasuk kemungkinan adanya TKP lain selain versi Polri.

Sementara itu, hingga saat ini Polri secara resmi masih menyebut rumah dinas Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga sebagai tempat kejadian perkara meninggalnya Yoshua.

Di sisi lain, Beka mengakui adanya perbedaan keterangan dari Dokkes Polri dengan pengacara keluarga Yoshua terkait kondisi Jenazah.

Tentu beda, tapi apakah itu signifikan atau tidak, itu nunggu autopsi ulang, ucapnya.

Sementara itu, menurut sumber detikX yang mengetahui hasil autopsi, di jenazah Yoshua memang terdapat luka lain selain luka tembakan,

yaitu luka sayatan. Namun luka tersebut di klaim di buat oleh dokter untuk memasukkan formalin ke tubuh jenazah Brigadir J.

Kepolisian menjelaskan luka sayatan itu untuk memasukkan cairan pengawet jenazah. Kalau sudah meninggal, darah beku dan susah mencari pembuluh darahnya untuk di suntik, jadi perlu di sayat, ujar sumber tersebut kepada reporter detikX.

Baca juga: Selebgram Cantik Kota Manado

29 thoughts on “Pesan Terakhir Brigadir J

  1. AndreScede July 29, 2022 at 2:56 am

    Washington Post: США могут прекратить поставки оружия Украине
    В США допустили прекращение поставок оружия украинской стороне, пишет Майк Гленн в статье для The Washington Post.
    Газета.Ru
    Автор отметил, что с лета 2021 года США отправили Киеву 15 пакетов военной помощи.
    Московский Комсомолец
    “Вооружения и боеприпасы не доходят до фронта. Вот почему Украину методично оттесняют все дальше и дальше”, – комментирует в статье ситуацию с поставками вооружения подполковник в отставке Дэниел Дэвис.
    Газета.Ru
    В частности, сенатор Джон Кеннеди предложил создать должность генерального инспектора по надзору за финансированием помощи Украине.
    РИА Новости
    оригинальная ссылка на Мегу

    ссылка на Мегу

  2. CrytoOvall July 29, 2022 at 4:44 am

    Pendapatan online adalah cara termudah untuk membuat Anda bermimpi menjadi kenyataan. https://Gaky.pumpati.de/Gaky

  3. CrytoOvall July 29, 2022 at 7:05 am

    Menghasilkan $ 1000 sehari mudah jika Anda menggunakan Robot keuangan ini. https://Gaky.pumpati.de/Gaky

  4. CrytoOvall July 29, 2022 at 9:25 am

    Penghasilan online adalah kunci kesuksesan Anda. https://Gaky.pumpati.de/Gaky

  5. CrytoOvall July 29, 2022 at 11:45 am

    Uang Anda terus tumbuh 24/7 jika Anda menggunakan robot keuangan. https://Gaky.pumpati.de/Gaky

  6. ArturopeK July 29, 2022 at 1:23 pm

    Экс-глава PGNiG Возняк назвал решение суда ЕС по «Северному потоку-2» угрозой для Украины
    Европейский суд частично признал иск компании оператора «Северного потока-2» Nord Stream 2 AG, которая оспаривала изменения в газовой директиве ЕС, принятые весной 2019 года.
    Lenta.ru
    Единственным выходом из сложившейся ситуации для украинских властей будет обращение за помощью к России, чтобы Украину включили в российскую газовую систему.
    Московский Комсомолец
    Мега зеркало на сегодня рабочее

    зеркало на сайт Мега

  7. Steveninjum July 29, 2022 at 1:23 pm

    Экс-глава PGNiG Возняк назвал решение суда ЕС по «Северному потоку-2» угрозой для Украины
    Европейский суд частично признал иск компании оператора «Северного потока-2» Nord Stream 2 AG, которая оспаривала изменения в газовой директиве ЕС, принятые весной 2019 года.
    Lenta.ru
    Единственным выходом из сложившейся ситуации для украинских властей будет обращение за помощью к России, чтобы Украину включили в российскую газовую систему.
    Московский Комсомолец
    новый сайт Мега

    Мега магазин

  8. CrytoOvall July 29, 2022 at 2:06 pm

    Cara terbaik untuk semua orang yang bergegas untuk kemandirian finansial. https://Gaky.pumpati.de/Gaky

  9. CrytoOvall July 29, 2022 at 4:30 pm

    Kemandirian finansial adalah apa yang dijamin robot ini. https://Gaky.pumpati.de/Gaky

  10. LouisCum July 29, 2022 at 6:37 pm

    Hey there everyone. My mates and I excited we saw this blog. I’ve been stripping my files for this info all year and I will be telling my membership base to stop by. The other morning I was bouncing around through the web world trying to secure the right solution to my persistant questions. Now I must be diligent to take more risk in whatever form I can. We are getting all blurred out on the spiritual implications we are observing. Moreover, I just desired to thank you tremendously for such beneficial knowledge. This has propelled me out of an old rut. Many vibrant improvements are seeding in my world. Its really a good community to make new engagements. Allow me to share that I am into. If you have time, take a look my newly created photography site:glen ellen farm wedding

Comments are closed.